5 Tips Penulis Menghadapi Pandemi

 Halo Kawan, 

Bagaimana kabar kalian? Semoga bahagia dan sehat selalu, ya. Seperti kita ketahui, Pekerjaan sebagai penulis juga kena dampak pandemi. 


5 Tips Penulis Menghadapi Pandemi

Royalti buku berkurang, penerbitan buku berhenti dan lainnya. Tapi, kita tak boleh bersedih. Harus tetap semangat berkarya, dong. 

Berikut lima tips dari penulis buku anak senior Kang Ali Muakhir untuk menghadapi pandemi:


  1. Melirik Platform Digital 


Menurut Kang Ale, dengan berkurangnya penerbitan buku cetak, penulis harus mulai membuka diri dengan berbagai platform digital yang ada misalnya blog, vlog, hingga platform e-book seperti Storial, Kwikku dan Novelme. 


Apalagi, saat ini banyak pembaca di rumah saja dan membaca novel untuk mengisi waktu luang. Nah, ini bisa jadi peluang bagi penulis agar tetap semangat berkarya dan menerbitkan buku walaupun bukan versi cetak. 


  1. Perbanyak Membaca


Mumpung banyak waktu di rumah, perbanyak membaca untuk meningkatkan pengetahuan kita agar naskah yang kita tulis lebih berisi. Semakin banyak referensi naskah kita, semakin bergizi buku yang ditulis. 


  1. Ikuti Berbagai Kelas Online


Saat di rumah kita punya banyak waktu luang. Kita bisa mengikuti kelas online baik gratis atau berbayar. Ada yang diadakan di Instagram Live, Webinar,  Zoom, Google Meeting hingga Watsap. 


Ikutilah kelas online sesuai minat dan kebutuhan kita. Kita bisa belajar hal baru seperti digital marketing, siniar, blogging, dan lainnya. 


  1. Mengaplikasikan Ilmu Yang Dipelajari


Sudah ikut kelas podcast/ siniar atau kelas optimasi sosial media? Segeralah mempraktekkannya agar ilmu yang kita dapat bermanfaat untuk mengembangkan diri kita. Jangan ditunda lagi. 


  1. Menabung Naskah


Walau dunia penerbitan ngos-ngosan, jangan berhenti menulis. Persiapkan tulisan untuk tahun depan setelah situasi membaik. Menabung naskah, istilah Kang Ale. Kira-kira naskah apa yang dibutuhkan pembaca? Buatlah naskah yang menarik.  

Komentar

  1. Aku nih baru 1-2 ikut kelas online... soalnya suka malam2 diadainnya sih...hihihihi :) Paling ya nulis2 aja di laptop dan baca2 hal2 menarik biar ga bosan di rumah. Yang penting urusan nulis jalan terus :D

    BalasHapus
  2. Aku belum pernah ikut kelas menulis online, padahal banyak berseliweran kesempatan.
    Jadinya ya banyakin baca buku aja di rumah

    BalasHapus
  3. Dari beberapa tips diatas belum semua aku jalanin nih saat pandemi hehe semoga kita senantiasa sehat ya mbak sehingga terus produktif menghasilkan karya.. jangan mager terus terusan nanti nanti kebablasan yak hehe

    BalasHapus
  4. Ikut kelas blog pemula yang diasuh Dedew adalah salah satu caraku menjaga mood menulis di tengah pandemi ๐Ÿ’• semangaaatt

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah baru sekali ikut kelas online Ruang Angkasa bisa menambah ilmu dan juga jalinan sesama blogger ..
    Klo aku selama pandemi, Alhamdulillah banyak waktu untuk belajar dari membaca dan menulis juga..
    Terima kasih tips2 nya ya Mbak Dew.

    BalasHapus
  6. Baru menyadari ternyata menulis rutin itu gak mudah ya mba. Alhamdulillah ikut kelas nya mba dewi di ruang aksara, ketemu dengan banyak teman2 blogger, sehingga jadi mood booster buat aku pribadi. Makasih untuk ilmu2nya mba

    BalasHapus
  7. aku seringnya baac microblogging kang Ale di instagram juga mbak, ditambah microblogging para editor - penulis keren sekaliber Ary Nilandari

    udah kepikiran tapi.... belum sempat (halah alesyan)

    BalasHapus
  8. banyak belajar online, ikutan webinar, banyak baca-baca artikel sama liat-liat postingan di pinterest (biasanya banyak tips di sana) yang bisa diaplikasikan di blog

    BalasHapus
  9. Mantuull banget tipsnya
    Iya nih, para kreator konten memang kudu makin kreatif ya.
    Banyak teknologi dan platform yg bisa kita manfaatkan

    BalasHapus
  10. sip, mbak๐Ÿ‘๐Ÿป
    setidaknya latihan terus karena sudah mahir pun jika tidak diasah lagi akan tumpul ide-idenya

    BalasHapus
  11. sip, mbak๐Ÿ‘๐Ÿป
    setidaknya latihan terus karena sudah mahir pun jika tidak diasah lagi akan tumpul ide-idenya

    BalasHapus
  12. sip, mbak๐Ÿ‘๐Ÿป
    setidaknya latihan terus karena sudah mahir pun jika tidak diasah lagi akan tumpul ide-idenya

    BalasHapus
  13. Huwaaa, selama pandemi ini Sarah sering banget ikut kelas online, tapi belum nabung naskah juga๐Ÿ˜ญ padahal uda 10 bulan berlalu, semoga bisa semangaaaaaat melawan kemageran๐Ÿ’ช

    BalasHapus
  14. Setuju deh selama pandemi pun aku sering ikutan kelas online yang tidak berbayar loh karena mumpung ada waktu untuk upgrade ilmukan.

    BalasHapus
  15. Di atas disebutkan penerbitan buku tertunda karena pandemi tapi temanku malah menerbitkan 5 buku, solo dan antologi, selama pandemi. Alhamdulillah buku-buku itu laris! Mungkin tergantung topiknya juga ya.

    Oh ya, gimana sih menerbitkan e-book? Aku tertarik ke arah sana.

    BalasHapus
  16. Aku belum pernah ikut kelas menulis online Mbak. Ikut berbagai macam webinar juga belum. Padahal banyak webinar gratis yaa...

    BalasHapus
  17. hikmah pandemi, jajannya novel buat bacaan saat harus #dirumahaja. masih sbg penikmat tulisan, belum bisa bikin tulisan yg "berisi" apalagi rutin menulis. alhamdulillah ketemu kelas aksara, motivasi nulis muncul kembali. at least, seminggu sekali ada blogpost update. itu aja udah seneng bgt. LOL

    BalasHapus
  18. Aku belum pernah ikutan kelas menulis nih selama zaman pandemi, justrus sblm pandemi bbrp kali ikutan hehe. Tp yang pasti enaknya jd penulis gk masalah walau di rumah aja asal gak males masih bisatetep produktif, bisa tetep berkarya yaa

    BalasHapus
  19. Duh, jadi inget naskah novel yang baru setengah jalan dan terlantar sampai sekarang, huhuhu...

    BalasHapus
  20. Selama pandemi ini saya malah gak sempat ikut kelas menulis. Sibuk sama kelas anakku, hehe. Tapi sebenarnya pada masa-masa gak bisa keluar ini memang momen yang pas untuk memperdalam ilmu. Kalau bisa sekalian nyambi-nyambi sumber penghasilan baru biar tetap produktif meskipun terisolasi.

    BalasHapus
  21. Semua sektor kena imbas, ya. Tetapi, bagi yang mau berusaha, biasanya akan ada cara untuk menyiasatinya. Setidaknya gak hanya mager di saat pandemi

    BalasHapus
  22. Nah sejak pandemi, aku jadi rajin baca. Novel yang masih dalam kemasan plastik pun akhirnya aku baca setelah sekian tahun hanya di rak buku, hihihii

    BalasHapus
  23. Hiksss...semenjak pandemi malah semangat membaca buku dan menulis turun anjlok.

    BalasHapus
  24. Senangnya kalau banyak penulis yang suka berbagi seperti kak Dew.
    Berasa semakin semangat menulis untuk kebaikan.
    Because sharing is caring.

    BalasHapus
  25. Ah bener banget, kuncinya ada di poin terakhir ya. Apa juga belajar ini itu kalo gak di aplikasikan, kesentil banget nih aku

    BalasHapus
  26. Kadang aku masih berat untuk ngatur waktu antara membaca buku, menulis, dan belajar dari webinar.. tapi memang harus ada tekad untuk terus diaplikasikan ya Mbak Dew.

    BalasHapus
  27. Terima kasih tipsnya, Mbak. Aku tu sering ikut kelas online menulis tapi belum maksimal mengaplikasikan ilmunya hehehe, jadi hasil tulisannya gitu-gitu aja.

    BalasHapus
  28. Betulll, apalagi perbanyak membaca itu membantu banget buat cari ide baru~

    BalasHapus
  29. Biarpun sehari-harinya ada tugas tambahan menemani daring, alhamdulillah selama pandemi masih bisa belajar online....ilmu menulis dan ilmu lainnya...alhamdulillah menambah pengetahuan dan pikiran terasa fresh๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
  30. Dan saya yg msh pemula di dunia menulis ini bingung beradaptasi dgn pandemi mbak ๐Ÿ˜…, tapi ini alhamdulillah udah sambil nabung naskah sembari berusaha menyesuaikan diri dgn situasi ๐Ÿคญ

    BalasHapus
  31. Bener juga ya, musim sepi gini saatnya menabung naskah. Duh jadi ingat, udah nulis apaan aku coba untuk tabungan naskah huhuhuuu...

    BalasHapus
  32. Cucok banget nih tipsnya...kelas online sekarang juga banyak banget yak..mulai yang gratisan sampe berbayar semua ada.. tinggal pilih mana yang sreg.

    BalasHapus
  33. Asikkk banget tipsnya, kapan-kapan diulas lebih dalam yang platform digital dunk, mba ๐Ÿ˜ pengen tahu lebih banyaaak. Makasiyy

    BalasHapus
  34. wah iya ya..menabung naskah bisa jadi satu cara. Kalau nanti dah membaik sikonnya dah ready deh bukunya. tips hadapi pandemi yang menarik ini

    BalasHapus
  35. Aku ga "ngeh" kalau penulis kena imbas pandemi sampai baca blog Mbak Dew ini wkwk... Btw,aku ikut kelas blog di Ruang Aksara hehe... ^^

    BalasHapus
  36. iyaa mbak aku yang sbg pembaca belakangan sering baca novel ebook atau engga melipir ke wattpad hehehe

    BalasHapus
  37. Baru ikut kelas online saat pandemi di Ruang Aksara..hehehe, ternyata informasi dan ilmunya sangat bermanfaat dan membuat produktif isi blog. terima kasih sharingnya Mbak :)

    BalasHapus
  38. Alhamdulillah, sudah saya lakukan sebagian, walaupun baru mulai. Ikut kelas nulis di kelas online, bikin podcast, mulai nulis naskah, beli buku fiksi, nulis di platform digital. Terima kasih infonya, sudah di jalan benar, tinggal mengembangkan agar tidak stop di jalan.

    BalasHapus
  39. 3 dari 5 sdh saya jalani. Memang bener ya, selama pandemi mau ga mau kita banyak diam di rumah akan sangat membosankan klo kita gak ngapa2in. Akhirnya untuk membunuh bosan sy malah membaca lagi buku2 novel yg sdh pernah di baca...๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
  40. Kelas online sudah ada yg aku ikuti, tapi waktu prakteknya yg belum bisa kejangkau. Masih kurang pinter ngatur waktu.

    BalasHapus
  41. Platform digital emang lagi naik daun, ya. Banyak juga buku cetak yang naskahnya diambil dari platform-platform tersebut. Bisa jadi alternatif bagi penulis, nih.

    BalasHapus
  42. tipsnya sip banget ini, saya lagi belajar menulis lagi buat buku dan semoga bisa konsisten.

    BalasHapus
  43. menabung nakah ini sih yang paling sulit, padahal paling dibutuhkan hihi makasih tipsnyaa mbak dew ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

7 Modal Utama Menulis dari Naning Pranoto