Positif, Kreatif, dan Aman di Internet

Halo Kawan,

Teknologi internet sangat memudahkan kita dalam beraktivitas sehari-hari. Internet banyak manfaatnya mulai dari hiburan, menambah wawasan hingga ajang kreativitas dan menambah penghasilan.

Positif, Kreatif, dan Aman di Internet

Tapi, seperti segala hal di dunia ini. Internet juga memiliki sisi negatif. Diantaranya banyaknya berita hoaks, konten pornografi, hingga kejahatan siber. 

Banyak netizen merasa dirinya anonim karena menggunakan foto dan nama samaran di internet. Karena itu, mereka mudah dan merasa aman melakukan hal-hal tidak baik di dunia maya. Contohnya, menulis komentar berupa hujatan dan makian di akun medsos orang lain. 

Jangan merasa aman setelah berbuat jahat di dunia digital. Semua komentar jahat ini bisa dilacak lho. Sekarang ada UU IITE yang bisa membuat keisengan dan kegabutanmu membawamu ke penjara. Hiiiy!

Jadi apa yang harus kita lakukan? Salah satunya dengan berusaha berinternet dengan aman. Diantaranya dengan tidak sembarangan membagikan foto dan data pribadi di internet.

Beberapa tips berinternet aman:

1. Tidak membagikan foto dan data pribadi seperti alamat, foto KTP, dan data lainnya di media sosial.

2. Tidak membagikan password akun kita pada orang lain.

3. Berkomentar dengan sopan di media sosial.

4. Tidak memposting hal yang mengandung SARA, hoaks dan julid di akun medsos kita. 

5. Tidak sembarang menerima permintaan pertemanan dari orang lain.

6. Tidak mudah janjian untuk bertemu muka langsung dengan orang yang kita kenal di medsos.

Kita juga harus berusaha berinteraksi dengan orang lain di internet dengan cara yang sopan dan saling menghargai. Jauhi kata-kata kasar, ya!

Positif, Kreatif, dan Aman di Internet


Ingat, jejak digital tak bisa dihapus. Beberapa waktu lalu netizen ramai-ramai meledek seorang atlet ternama Indonesia karena postingannya di medsos saat ABG sangat alay hehe. Padahal, postingan itu dari beberapa tahun lalu. 

Jangan sampai ketikanmu yang iseng karena lagi bosan atau sedang nggak ada kerjaan di membuatmu gagal meraih beasiswa atau pekerjaan impian, misalnya.

Saat ini, banyak perusahaan mengecek akun medsos calon pegawainya. Apakah akunnya aktif dan positif, apakah ia suka merundung orang lain atau mengeluh melulu? Nah, itu bisa jadi bahan pertimbangan mereka untuk menerima kamu jadi pegawai. Coba bayangkan jika selangkah lagi kamu dapat pekerjaan itu tapi terganjal karena status di medsosmu yang hobi julidin teman-teman dan bos di kantormu yang dulu? Sayang, kan? 

Positif, Kreatif, dan Aman di Internet

Jadi, mulai sekarang gunakan akun media sosial kita untuk hal positif. Sebagai branding untuk pekerjaan profesionalmu, misalnya.  Atau kamu aktif membagikan keahlian kamu di media sosial jadi orang mengenal kita dari skill yang kita miliki. 

Kamu fotografer? Bisa berbagi tips memotret untuk pemula. Kamu adalah make up artist? Bagikan tips make up simpel di medsosmu. Insya Allah, kontenmu bermanfaat bagi para follower dan kamu juga mendapat kesempatan mengasah kemampuanmu.

Jadikan internet sebagai ladang pahala, sarana mencari ilmu dan networking,  dan menampilkan portofolio kita. Setuju? Banyak orang hebat dan suka berbagi ilmunya di Twitter, follow mereka untuk menambah ilmu. Banyak pelatihan dan kursus pengembangan diri baik gratis atau berbayar di internet, ikutlah untuk menambah skillmu. Ruang Aksara bakal mengadakan kelas blog pemula lho bulan ini, manfaatkan. Jangan sia-siakan waktu dan kuota yang berharga hanya untuk julid, war dan debat kusir di media sosial. 

Positif, Kreatif, dan Aman di Internet



Kita nggak tahu dari pintu mana Tuhan akan memberikan rezeki untuk kita. Jadi, selalu berlaku sopan baik di dunia maya dan dunia nyata. Tak ada ruginya jadi orang baik dan positif serta kreatif, Kawan! Semoga artikel ini bermanfaat ya. 

Foto: Pixabay.com

Komentar

  1. Berinternet sekarang emang harus ekstra hati-hati ya.. banyak hal yang bisa menjadi petaka bagi kita.. Siap terapkan tips berinternet dengan aman...

    BalasHapus
  2. Iya nih mbak, sekarang udah banyak artis yang bertindak untuk memberantas hate comement yang isinya keterlaluan. Aneh juga sih, akun medsos kok dipake buat ngehujat, mendingan kan dipake buat ngebaperin oppa aja yah mbaaaak *plak* hehehe

    BalasHapus
  3. Selayaknya hidup di internet atau sosial media harus beretika juga seperti kita hidup secara offline ya Mbak Dew. Gak perlu nge-drama, menjaga privacy dan selalu memegang etika. Dengan begitu manfaat internet atau sosmed yang menguntungkan lah yang akan kita adobsi

    BalasHapus
  4. Pokoknya semua hal yang terlalu pribadi jangan sampai diumbar di internet. Karena gak semua hal harus dibagi. Semoga aja semakin banyak konten positif di dunia maya

    BalasHapus
  5. Walaupun media sosial seperti enggak pernah ketemu langsung tapi memang jejak digital dan perbuatan kita bisa ditelusuri ya mbak. Memang kudu ati2 kalau posting konten ya yang penting gak posting hoaks dan merugikan orang lain.

    BalasHapus
  6. Jadi inget mbak, baru kemarin saya nonton dilm Switch. ini tentang anak-anak mahasiswa yang tukeran alamat tempat tinggal untuk berlibur. ternyata teman tukeran rumah itu kriminal. padahal udah jauh-jauh dari Kanada ke Paris, malah ditangkap polisi. Malah jadi tragedi. Serem banget.

    BalasHapus
  7. Memang harus menahan diri ya mbak untuk tidak mengumbar data pribadi di medsos, apalagi langsung percaya sama teman yang ketemu di sosial media karena bisa jadi mereka ini bukan orang baik.

    BalasHapus
  8. Setuju banget dengan saran dan tips bermedia digitalnya. Internet itu kalau kita bijak hasilnya ya akan baik. Sebaliknya kalau kita julid dan nyinyir nanti hasilnya juga tidak akan berkah ya

    BalasHapus

  9. Setuju Teh. Makasih banyak insightnya teh. Kudu lebih hati-hati banget ya dalam mengelola media sosial dengan baik

    BalasHapus
  10. Nah, tips ini kudu dipahami dan dipraktikkan oleh semua netyjen ya mba
    Jangan sampe gegara jari yg ga terkendali, hidup jadi berantakan

    BalasHapus
  11. Aku pernah kak Dew, gak sengaja berbagi foto surat pengumuman sekolah anak-anak. Waktu itu lagi ikut campaign yang setiap hari kudu posting 1 foto dengan tagar tertentu dari sebuah brand itu loo..
    Dan alhamdulillah ada yang megingatkan, jadi aku take down dan aku edit dulu. Rawan sekali memang zaman serba digital begini. Sok suka disalah gunakan. Serem...

    BalasHapus
  12. Di era sekarang ini memang kita tuh penting banget yang namanya melek digital, tapi jangan lupa juga ada beberapa hal yang harus diperhatikan seperti keamanan data digital ya mbak. Ibaratnya harus paham 4 pilar digital ya.

    BalasHapus
  13. Benar banget, Mbak. Jejak digital memang nggak akan hilang meski kita sudah menghapus konten aslinya. Jadi harus hati-hati bikin konten. Lebih baik yang positif dan bermanfaat. Siapa tahu bisa jadi amal jariyah juga kan.

    BalasHapus
  14. Bagaimana kita menggunakan internet emang mempengaruhi juga kehidupan kita. Jika kita gunakan buat nambah ilmu, networking dan juga nambah teman, InsyaAllah berkah

    BalasHapus
  15. ah iya, hidup di era digital seperti ini sebenarnya banyak peluang yang bisa kita manfaatkan ya mbak
    lalu jgn lupa untuk selalu sebarkan positive vibes

    BalasHapus
  16. Setuju. Perilaku kita baik di dunia nyata maupun dunia maya tetap akan ada rekam jejaknya. Jangan sampai deh gara-gara salah ucap bakalan jadi bumerang kita di kemudian hari.

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

Life as Divorcee, Buku Solo Pertama Beauty Blogger Virly K.A

GPC Talk: Tips & Trik Menang Lomba GLN Kemdikbud dari Iwok Abqary

7 Rahasia Menulis Buku Biografi Yang Enak Dibaca dari Alberthiene Endah